Mengenal Infeksi ESBL


Extended spectrum beta-lactamases atau singkatnya ESBL adalah sejenis enzim atau bahan kimia yang diproduksi oleh beberapa bakteri. Enzim ESBL menyebabkan beberapa antibiotik tidak bekerja untuk mengobati infeksi bakteri.

Antibiotik umum, seperti sefalosporin dan penisilin, sering digunakan untuk mengobati infeksi bakteri. Dengan infeksi ESBL, antibiotik tersebut menjadi tidak berguna. Bakteri menggunakan ESBL agar kebal terhadap antibiotik. Jenis bakteri yang paling umum menghasilkan ESBL meliputi:

  • Escherichia coli (lebih dikenal sebagai E. coli): Merupakan bakteri yang biasanya tidak berbahaya yang hidup di usus Anda, tetapi juga dapat menyebabkan infeksi dan keracunan makanan.
  • Klebsiella: Jenis ini adalah bakteri tidak berbahaya lainnya yang hidup di mulut, hidung, dan usus Anda. Tetapi juga bisa menyebabkan kondisi seperti infeksi saluran kemih. Jenis bakteri ini telah ditemukan di koloni di lingkungan rumah sakit dan dapat menyebabkan infeksi di dalam rumah sakit menyebar.

Anda bisa tertular ESBL dari menyentuh air atau kotoran yang mengandung bakteri. Hal ini terutama mungkin terjadi pada air atau tanah yang telah terkontaminasi kotoran manusia atau hewan (kotoran). Menyentuh hewan yang membawa bakteri juga dapat menyebarkan bakteri tersebut kepada Anda.

Infeksi tertentu yang juga dapat mengembangkan resistansi terhadap antibiotik dapat meningkatkan resiko terkena infeksi bakteri dengan ESBL, seperti MRSA (infeksi Staph). Anda dapat menyebabkan infeksi ESBL hanya dengan menyentuh seseorang atau meninggalkan bakteri di permukaan yang disentuh orang lain, hal ini termasuk:

  • Berjabat tangan
  • Bernapas pada seseorang
  • Menangani suatu benda yang kemudian ditangani oleh orang lain

Gejala infeksi ESBL bergantung pada jenis infeksi bakteri apa yang menghasilkan ESBL tersebut. Jika Anda menderita ISK, Anda mungkin harus buang air kecil lebih sering dari biasanya dan Anda mungkin merasa panas saat buang air kecil. Jika Anda mengalami infeksi kulit dengan ESBL, Anda mungkin melihat kulit yang memerah di sekitar lokasi infeksi dan cairan keluar dari area tersebut. Jika infeksi ada di usus Anda, Anda mungkin memperhatikan gejala berikut:

  • Kehilangan selera makan
  • Darah di tinja Anda
  • Kram perut
  • Diare
  • Gas berlebihan atau kembung
  • Demam

Jika infeksi ESBL masuk ke dalam darah Anda, Anda mungkin mengalami satu atau lebih gejala berikut:

  • Merasa bingung
  • Demam
  • Merasa menggigil
  • Mual
  • Muntah
  • Kesulitan bernapas

Obat-obatan yang mungkin digunakan untuk mengobati infeksi ESBL meliputi:

  1. Karbapenem, yang berguna melawan infeksi yang disebabkan oleh bakteri E. coli atau Klebsiella pneumoniae
  2. Fosfomisin, yang efektif melawan infeksi bakteri ESBL
  3. Penghambat beta-laktamase
  4. Antibiotik nonbeta-laktam
  5. Colistin, yang diresepkan dalam kasus yang jarang terjadi ketika obat lain gagal menghentikan infeksi ESBL

Jika Anda memiliki kolonisasi ESBL di tubuh Anda tetapi tidak memiliki infeksi aktif, dokter Anda mungkin merekomendasikan rencana nutrisi dan kebersihan khusus. Hal ini akan membantu mencegah infeksi ESBL pecah. Dokter Anda mungkin juga meminta Anda untuk mencuci apapun yang Anda sentuh. 

Have any Question or Comment?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *